Sunday, October 30, 2011

ngentot dengan anak tiri 2

Aku tersentak karena teriakannya, Mia berteriak sakit, tapi aku belum memasukkan batang kemaluanku sedikit pun, baru hanya menyentuh bagian luarnya. Akhirnya aku berpikir bahwa kalau kupaksakan untuk menusuk semua batang zakarku yang panjang 17 cm, dan berdia meter 5 cm ini, akan berakibat fatal, yakni Mia bisa jadi tidak ikut ke pesta atau datang ke pesta dengan jalan terjingkat-jingkat. Aku putuskan bermain dengan menggesekkan batangku di bibir vagina yang tembam itu. Aku berhenti sejenak, dan bertanya pada Mia.



“Apa kamu merasakan nikmat Nak..?” tanyaku lembut sambil mengelus keningnya.
“Ia Pa.., tapi ada sakitnya..” jawab Mia lugu.
“Kamu pernah seperti ini Sayang..?” tanyaku lagi.
“Belum Pa.., Ciuman aja baru sama Papa tadi ini…” katanya lugu.
“Benar kamu belum pernah ciuman..?”
“Benar Pa.. sumpah…”

Kalau soal di luar ciuman aku percaya dia belum pernah, karena dari tadi sejak aku mulai mengelus buah dadanya sampai menciumi dan bahkan menekan zakarku ke vaginannya, dia kaku tanpa mengibangi, hanya pinggulnya yang bergerak, itu pun dikarenakan naluri kewanitaannya.

Percakapan aku sambung lagi sambil tetap berpelukan tanpa busana dengan posisi aku masih di atas, dan batang besarku tetap kutempelkankan pada vagina Mia. Memang kuraskan mulai agak mengendur.

“Kamu pasti belum puas..?” kataku.
“Maksud Papa puas itu seperti apa..?” tanyanya lugu.
“Puas itu ialah mencapai kelimaks, yang tandanya Mia merasakan seolah-olah kayak pipis, tapi tidak pipis, dan setelah itu badan Mia terasa lemas.” jelasku.
“Ah.., Mia enggak ngerti ah Pa..” dia kelihatan binggung.
“Tapi Mia maukan mencoba dan merasakannya..?” tanyaku merayu.
“Emm.., mau sih Pa.., tapi tidak pakai sakit Pa..” jawabnya manja.
“Boleh deh..” jawabku singkat.
“Janji ya Pa..!” pintanya manja.
“Janji..” kataku.
“Sekarang Mia peluk Papa dan cium bibir Papa sperti tadi..”

Tanpa malu-malu lagi Mia memeluk dan menciumku dari arah bawah. Aku pun segera menyambut ciumannya dengan menjulurkan lidahku masuk ke dalam mulutnya, Mia pun langsung bermain dengan lidahnya. Sedangkan bagian bawah mulai kutempelkan, dan aku gerakkan ke kiri dan ke kanan. Naik dan turun, sehingga sedikit demi sedikit kemaluanku mulai membesar lagi. Dan sekarang sudah mengeras seperti tadi, tetap kutempelkan di vagina Mia, naik dan turun kugesekkan pada bibir tumpukan daging yang tembab itu.

Ciuman bibir kami berhenti, karena Mia sekarang lebih banyak bersuara.
“Pa.., ahk, Pa..,”
“Enak Sayang..?”
“Ia Pa.”
“Sakit Sayang..?”"Tidak.. ahk..! Au..,”
“Sakit Sayang..?”
“Ahk.., i.. au.. ahkkk..!”
Kuteruskan gerakanku naik dan turun sambil menekan batang kemaluanku yang sudah mengeras. Dan pelukan Mia semakin erat kurasakan.

“Apa rasanya Sayang.., enak Nak..?” tanyaku manja.
“Enggak tau Pa.., Mia rasanya mau pipis Pa.. ahk..!”
“Pa… a.., Mia mau pipis Pa..,”
“Ah.. uhk.., ahhkk.. ahhhkkk.., Papa.., Mia.. Pa.. Mia mau.. Pa.., Mau pi..”
Kuhentikan gerakanku dan kurenggangkan zakarku dari vaginanya. Dan aku merosot ke bawah menuju selangkangan Mia untuk menciumi vagina yang merah jambu ini, sambil meraih dua remote untuk menyalakan TV dan VCD, yang sudah kupersiapkan, bila misi urut mengurut gagal, maka akan kualihkan dengan misi nonton VCD Porno. Tapi VCD ini akan bermanfaat untuk Mia berlajar saat aku memintanya nanti mengulum batang ajaib ini.

“Sekarang Mia pipis sepuasnya sambil Papa cium dan Mia juga sambil nonton ya..!”
“Ia Pa..”
Aku mulai mencium bagian yang sangat sensitive, Mia mengerang dan bergerak.
“Au.., Ahhk.., ahhhkk.., Enak Pa.., he.. ahhk.., Pa terus yang itu Pa… Enak yang di situ ahhkkk.., Pa.. Mia sudah.. ahhkk.. aaakkk..
“Papa.., Mia pipis ya.., ahhkkk..,”
Aku mengangguk sambil mempercepat lumatan lidahku di vaginanya, dan tidak lupa meremas-remas buah dada yang sekal itu.

“Pa.., Mia.., Pa.. pi.. aaa.. hhh.. akkk ahhhhkkk.., Mia iii… Papa udah Pa.. ahhkkk, Mia udah pipis Pa.., uhhh..!”Benar dia sudah dapat dan mencapai orgasmenya, aku merasakan hangat di bibirku, dan badan Mia sekarang melemas sambil melipat kedua kakinya. Aku langsung naik ke atas dan berbaring di samping sisi kanan Mia. Aku cium pipinya dan kupeluk badannya yang sedang tidur telentang.Kuelus lembut buah dadanya, dia diam dan telentang tidak merasakan malu seperti tadi. Sementara batang kemaluanku masih mengeras.

TV masih menyala dengan gambar adengan porno seorang wanita bule sedang mengulum batang kemaluan pria bule. Kulihat Mia memperhatikan adengan yang ada di TV, kubimbing tangan kanan Mia menyentuh zakarku yang mengeras. Dia tidak menolak, bahkan sekarang menggenggamnya dengan keras, dan sebentar-sebentar digerakkan, aku sadar dia belum mengerti apa maksudku, sehingga kubiarkan berjalan apa adanya.

Setelah beberapa menit saling diam, sementara Mia merasakan nikmatnya pipis yang dia maksud dengan sambil menonton TV, aku juga terus memandangi tubuh yang indah ini, aku pun berkata memecahkan kesunyian.
“Sekarang kita mandi Sayang.., nanti kita terlambat ke rumah Oma..”
Dia kaget dan langsung melihat dan memelukku, dan berkata, “Terima kasih Pa..”
Aku tersenyum dan langsung menggendong tubuh mungil ini ke kamar mandi.

“Kita mandi bareng ya.., biar rapihnya cepat..” kupeluk Mia dalam gendonganku sambil kucium bibirnya, dia membalas dengan mesra.
“Lagi pula Mia kan tugasnnya belum selesai..” sambutku lagi.
“Tugas apa Pa..?” Mia bertanya sambil mengerutkan kening, dan memang dia benar-benar tidak tahu.

Sesampainya di kamar mandi, kuturunkan Mia dari gendonganku dan masih berhadapan denganku. Kukulum lagi bibirnya, dia berusaha melepas dan bertanya.
“Tugas apa Pa..?” tanyanya penasaran.
“Papa kan belum pipis seperti Mia, jadi tugas Mia bikin pipis Papa..”

Kubungkukkan badanku untuk mencium bibirnya lagi, belum puas rasanya aku menciumi semua badannya, untuk itu aku ajak dia mandi bareng.
Dia lepaskan lagi ciumanku dan bertanya, “Caranya bagaimana Pa.., apa seperti yang di film tadi..?” tanyanya lugu.
Aku tidak menjawab dengan jelas, sambil berkata aku langsung mencium bibir Mia lagi.

“Pokoknya Mia pasti bisa bikin Papa pipis.., Mia ikuti aja apa yang Papa suruh..!” tegasku.
“Tapi tidak sakit kan Pa..?” tanyanya.
“Ya.., tidak Sayang..” jawabku.

Dan langsung saja kuciumi bibirnya, sangat kunikmati, kepeluk dan kujilati lehernya sambil berdiri dan berpelukan. Kuangkat badannya dan kududukkan Mia ke atas Meja westafel yang berada di belakangnya. Kucium dengan leluasa buah dadanya di bawah sinar lampu kamar mandi yang terang menderang. Puas dengan bermain di buah dadanya dan memperhatikan dengan jelas, ciumanku pindah ke bawah perlahan, dan menuju ke arah sela-sela paha.

Bulu-bulu halus yang tumbuh di sekitar tumpukan daging nikmat itu kujilati dengan mesra, sesekali menyentuh bagian bibir vagina Mia, sengaja kubasahi bulunya agar tidak menutupi bagian yang sangat indah ini. Kuangkat kedua kaki Mia ke atas meja westafel yang sedang dia duduki, sehingga posisinya duduk mengangkang dengan kaki menekuk. Sekarang terlihat jelas bagian dalam vagina yang muda ini, berwarna merah, cantik, masih asli dan belum melar. Kujurkan lidahku menjilati sampai ke bagian dalam, kulihat Mia menikmatinya.

“Ahhhkk Pa.., udah Pa.., Mia kan tadi udah dapat pipisnya Pa..”
“Ia sayang, Papa hanya cium aja, Papa tidak bikin Mia pipis lagi..”
Kuhentikan ciumanku pada vagina Mia, karena kurasakan sudah cukup puas, dan aku pun merasa sudah tidak kuat lagi menahan desakan air maniku yang sedari tadi sudah mau keluar. Aku angkat turun Mia dan kucium bibirnya, dia membalas dengan mesra pula. Kupeluk rapat badannya dan sambil berputar, dimana aku yang membelakangi westafel. Kubimbing kepalanya ke bawah dan kudekatkan batang kemaluanku ke bibirnya.

“Mia.., Sekarang Mia bikin pipis Papa ya Nak..?”
Dia duduk berlutut bingung sambil memandangiku ke atas, aku tahu apa artinya itu.
“Mia ciumi itu seperti yang Mia lihat di film tadi.”
“Mia isap-isap seperti Mia minum es krim..”

Tanpa berkomentar Mia pun bereaksi, awalnya memang aneh, hanya pada bagian ujung batang kemaluanku saja yang di kecup. Kubiarkan apa saja yang dia lakukan. Perlahan kurasakan dia mulai memegangi batang kemaluanku dengan kedua tangannya. Bibirnya pun mulai terbuka lebar, dan pelan masih gerakannya, tapi sudah mulai kurasakan setengah dari batangku masuk ke mulutnya.

Tidak begitu lama aku sudah merasakan kemahiran Mia seperti yang kurasakan kalau Mamanya bertugas seperti ini. Kupeganggi rambunya dan kepalanya lembut sambil menggerakkan maju mundur.

“Iya.., Sayang.., Papa hampir pipis Nak..”
“Terus..! Yang kencang Sayang… Ah.. enaknya Nak.. Mia.., aduh Sayang.., enak Nak..!”
“Pintar kamu manja..”
Terus kugerakkan kepalanya maju mundur.
“Sayang terus Sayang.., jangan berhenti..! Papa hampir.., ahhhkkk.”
“Kalau Papa mau pipis Mia langsung berdiri ke samping Papa ya.. ahhmm..!”"Terus Nakkk, auuu ya.., Terus cium Nak..! Sambil dihisap Nak..”
“Ya, gitu.. Ya… Ahh.., kkkk..,”
“Sudah Mi.., kesini..!”

Kutarik Mia ke samping dan kupegang tangan kanannya tetap memegang batang yang keras ini dan ajarkan untuk mengocok, ternyata dia cepat mahir, sehingga kulepas tangganku, dan dia terus menocok barangku. Kupeluk dia dari arah samping yang memang sudah berdiri di sisi kananku. Badannya agak sedikit membungkuk, karena tangan kanannya sedang mengocok barangku.
“Terus Sayang, yang cepat lagi, ahhkkk, diremas lagi Nak..!”
“Ya.. Papa dapat sekarang sayang, terus Nak.., jangan berhenti sampai Papa berhenti pipisnya, ahhkkk.”

Lunglai sudah badanku lemas rasanya, kupeluk Mia dengan mesra, dan sambil kuperhatikan semburan air maniku yang mencapai satu meter itu. Pelan zakarku mengecil. Selanjunya kami pun mandi bersama saling menggosok badan tanpa ada rasa malu lagi. Mia pun tidak merasakan keseleonya yang tadi dia derita.

Selesai mandi kami pun bersalin di kamar masing-masing. Selesai berdandan aku dan Mia berangkat menuju ke rumah Omanya. Dalam perjalanan aku berpesan bahwa kejadian tadi jangan diceritakan pada siapa pun, dan kalau tidak Mia akan tidak pernah dapat pipis yang enak lagi ancamku. Dia tersenyum seolah-olah setuju.

Di pesta suasana kami berdua berjalan biasa, begitu juga sehari-hari, karena memang Mia sehari-harinya manja denganku.

TAMAT

No comments:

Post a Comment